Males Apes

0
172
Caption: Frendi Eko Margiano.

Lagi – lagi moment kampret terulang kembali. Akhirnya gua cuma bisa menuliskannya coretan butut ini. Jam menunjukkan pukul 06.50 waktu Banyuwangi dan sekitarnya. Mungkin ortu udah standbay di sawah. Seharusnya tadi malam gua aktifkan alarm di hp, tapi gua nggak sempat gara gara chat sama doi, mana gak enak badan lagi. Dan gua masih pengen tidur panjang dengan tenang.

Yah mau gimana lagi, gua emang males banget kalo bangun pagi, apalagi habis tidur malem. Akhirnya mau gak mau gua harus bangun dari kasur nyaman nan nyenyak yang bercampur dengan buku dan pakaian pakaian dekil.

Teng!!.. Jam berbunyi menunjukkan pukul 07.00, langsung aja gua bergegas pakai seragam pramuka. Gua emang sengaja gak mandi biar gak makan waktu terlalu lama. Gua masukkin semua buku pelajaran ke dalam tas gembel, ya.. Gua bilang tas gembel karena sudah di huni banyak lubang dan jamur yang mengenaskan. Setelah semua sudah siap, gua panasin deh motor gua.

Di perjalanan gua awalnya hepi-hepi aja, namun hepi gua saat itu pecah saat masuk jalan raya, entah kenapa macet banget, gua baru inget hari itu ada orang meninggal, udah pukul 07.15 lagi, jadi pengen banget deh kembali ke kamar trus tidur lagi.

Sampai di sekolah, gerbang udah ditutup guys, otomatis gua bobol gerbang dari kayu pipih tanpa kunci, gaswat banget semua pelosok area sekolah diawasi dengan cctv. Tapi gua tetep masuk aja, bodo amat dimarahin sama kepsek, apa lagi posisi kepsek sekarang masih di jepang, jadi makin pedhe deh buat buka gerbang .

Awalnya gua yakin kepsek gak bakal tau kalo gua tadi terlambat dan bobol tu gerbang butut. Tembus sana tembus sini akhirnya tembus kelas dengan selamat, gua tambah yakin kalo gua aman dan srlamat dari ruang ber-AC yang membuat berkeringat dingin. Ternyata eh ternyata wakasis mengawasi cctv dari ruang kepsek dan tau kalo gua tadi bobol gerbang butut. Akhirnya gua dapat 10 point deh.

Diliputi rasa naif dan kepo akan cctv, plus karena gua nggak pernah liat hasil rekaman cctv sekolah, diam diam gua masuk ke ruang kepsek yang tidak berpenghuni itu, Tak henti-hentinya gua berdoa, ’’semoga cctv-nya banyak yang mati”. Hampir 2 menit berlalu. Gua liat banyak cctv yang tidak berfungsi, dan gua hafal dimana letaknya. Lama kelamaan kok ada yang aneh, gua keluar dari ruang kepsek, belok sana belok sini, lewat taman, lewat tu, perpus. Gua mulai panik.

Demi mermaid, gua ketahuan!. Ternyata di ruang kepsek terdapat cctv yang menyalur ke ruang guru. Akhirnya gua kembali lagi ke ruang ber-AC, spontan gua langsung inget karena beberapa bulan yang lalu sempet beri tau letak dan daerah pantauan cctv oleh wakasis. “Kan,.. dapat point lagi,pagi pagi udah dapat 20 point, panggilan orang tua deh”.

Gak lama ortu dateng, entah berbicara apa dengan wakasis sambil menunjukkan hasil rekaman cctv. Pertama keluar dari ruang ber-AC ortu masih fer banget sama gua, seolah kaya nggak ada apa apa dan langsung aja pulang, mungkin habis bayar bulanan besok senin kan udah ujian.

Saatnya jam kedua”, bel berbunyi dimana saat itu jam matematika, ya ampun gua gak bawa buku!. Pak [ r ] masuk kelas langsung menanyakan tugas. Tugas apa lagi njirrr… Udah gak bawa buku matematika ada tugas lagi. Langsung spontan gua ijin ke kamar mandi sampai pelajaran pak [ r ] selesai. Lumayan, walaupun di kamar mandi kotor, bau, penuh dengan pembalut, tapi signal wifinya boleh juga. Biasa liat youtube sampe puas deh.

“Saatnya istirahat”, yeay.. Bebas dari tumpukan pembalut. Gua keluar dan kembali ke kelas karena udah istirahat. Buset!!. Ni guru maunya apa sih, udah jam istirahat nggak keluar. Gua puter arah kembali ke markas kedua yaitu uks. “Wihh.. Mantap kali, udah uks nggak di kunci, kipas angin nyala, tanpa penghuni lagi”. Langsung blusuk ke uks, tutup pintu, gua tinggal tidur deh. Akhirnya waktu tidurku terbayar juga.

Ya ampun!.. Udah jam 16.48. Bergegas gua keluar dari markas, ambil tas, otw rumah.

Dari rumah udah disambut dengan tumpukan buah naga ber ton ton. Maklum lah ortu gua kan pengepul buah naga, nggak cuma buah naga sihh, biasanya juga cabe, lombok, durian, kangkung, sayur, tomat, dll.

“Dari mana aja jam segini baru sampe rumah?”. Duhh… Emak membuat jantungku bergoyang.

“Anu,,, dari sekolah, tadi ada extra”,

“Trus kenapa tadi bobol sekolah, udah terlambat, lancang masuk ruang kepsek, pulang lambat, nggak kaya si [ R ], rajin, pinter, pulang tepat waktu, nga nakal, bla bla bla bla..”.

Gua heran, kenapa di setiap emak gua marah pasti mengungkit ungkit masalah yang sudah ber abad abad pluss mbedain sama anak tetangga yang belum jelas pergaulannya, buat gua sangat down dan makin males buat ngedengerin emak gua, tapi dari sekian banyak emak bicara ada yang bener juga sih.

“Nak sini bantu milih buah naga!”. Njiirrr.. Baru pulang belum ganti baju udah disuruh.

“Bentar mak, mau makan”.

“Cepetan!!.”.

Wih, singkat, jelas dan padat. Untung emak gua, tapi walaupun gitu gua sayang banget sama emak. Yang nyuci, nyletika dan kemasin baju gua ya emak. Dari situ juga gua merasa bersalah, kaya nggak bisa bantu emak gua lah.

“Nak cepet bantu ini loh! makan dari tadi kok lama banget”, [menggunakan nada tinggi setinggi langit dan melampaui batas boboiboy]. “Iya ini tadi masak, sekarang tinggal makan bentar” [gua bicara dengan nada sangat halus, melebihi putri solo]. “Ya gitu, alasan terus kalo suruh bantu orang tua, kalo minta uang jajan aja kayak apa, besok puasa! Gak ada uang jajan!”. Sudah ku duga, uang jajan menjadi ancaman, dan sangat mengenaskan buat gua, tapi ya gua tetep enjoy, pura pura gak dengar dengan ancaman emak.

“Udah selesai makannya?”. “Iya udah mak ini mau mandi” [bawa handuk, sambil jalan ke kamar mandi].

“Ya ampun,, alasan terus, nggak kasihan apa sama orang tua, bla bla blabla..”.

Byurrr… “Uhhh seger.. Mantap dahh, kalo gini terus setiap hari enak juga ya,, tapi lama lama ya bosen kalo nggak ada kerjaan”. Akhirnya badan kembali fresh, “Mak.. Kolor mana kolor?”. “Bodo amat, cari sendiri!”. Busett,, kejam amat emak gua, “Nggak ada mak”. “Cari yang bener, jangan cuma diliat, emak sibuk!”. Sudah kuduga, jawaban emak masih sama.

Gua baru sadar kalo ternyata sekarang malming, jarang banget gua malming an sama doi, pengen banget deh gua ajak kopdar, jalan jalan, ke cafe, dll.

Tanpa pikir panjang gua ganti baju paling gua suka, pake pomade dan parfum banyak, ambil dompet, panasin motor, cuss rumah doi. Gua udah seneng banget, sampe senyum senyum sendiri di jalan sambil ngebayangi sama doi muter muter ga jelas pake motor yang baru gua cuci. “Brrmm… Brmmm…” suara motorku didepan rumah doi.

“Ayo buruan kita malmingan”. [ajakku dengan percaya diri)

“Nggak ah, tugas aku banyak nih”.

“Kan besok libur, dikerjakan besok aja kita jalan dulu”

“Nggak mau, kamu keluar aja sendiri, aku sibuk!!..” [sambil masuk rumah].

“Duh ini calon emak, masih muda udah kaya gini, kalo udah tua pasti lebih gereget”.

Setelah itu gua pergi dengan kecewa, marah, dan mulai dari situ juga gua blok si calon emak emak gereget itu dari whatsapp gua. Seminggu kemudian kita putus, dan akhirnya gua ngejomblo.

Besoknya gua sadar, dan udah berhenti bolos sekolah. Entah apa yang membuat gua sadar akan semua perbuatan gua yang muales buanget, apa mungkin karena jomblo atau apa lah, yang penting gua udah gak males lagi, dan berharap mulai sekarang sampe selama lamanya gua gak apes lagi.

Akhirnya, mulai sekarang gua nggak ada rasa takut plus percaya diri, setiap hari gua belajar bahkan sampe les privat, sepertinya males gua udah hilang semua, semua pakaian gua yang tadinya di cuci sama emak sekarang udah gua cuci sendiri, walaupun ga gua setrika sih tapi lumayan, 2 hari sekali gua udah cuci baju, berangkat sekolah pun gua udah ga pernah telat, apalagi sampe masuk ruang ber-AC.

Yuhuuu,… berakhirlah penderitaan gua, semua penderitaan dan musibah yang gua rasakan selama ini ternyata timbul dari kemalasan gua sendiri anjay. Buat loe nih yang masih males malesan, mau senasib sama gua?. Udahlah ga usa males malesan, mending loe bikin cerpen kaya gua kalo ga ada kerjaan, siapa tau tuh cerpen meleduk plus loe juga dapat uang, pastinya emak loe bangga dengan prestasi loe, dannnn, kalo loe beruntung, loe bisa terkenal hanya dengan satu cerpen yang menarik, btw ini cerpen pertama gua, dan ini tugas bahasa indonesia dari pak [ B ], semoga meleduk.

Penulis CERPEN: Frendi Eko Margiono Pelajar SMA Negeri 1 Pesanggaran (SMANGGAR) – Kelas XI IPS 1